Buni Yani Sebut Guntur Romli yang Membuat Video Ahok Viral

Mohamad Guntur Romli menjadi salah satu saksi yang dihadirkan dalam sidang kasus pelanggaran UU ITE dengan terdakwa Buni Yani di Gedung Perpustakaan dan Kearsipan Pemkot Bandung, Jalan Seram Kota Bandung, Selasa (25/7/2017).

Dalam kesaksiannya, Guntur Romli mengaku pertama kali melihat Buni Yani memposting video berdurasi 30 detik tanggal 6 Oktober 2016 sekitar pukul 21.00 WIB. Video tersebut berisi ucapan Basuki Tjahaja Purnama alias Ahok yang menyinggung ayat Al Quran.
"Saya melihat status anda (berisi video Ahok) jam sembilan malam (21.00 WIB) secara statistik itu (jadi) viral," ujar Guntur Romli, Selasa (25/7/2017).

Buni Yani pun membantah pernyataan Guntur Romli dan mengatakan saksi telah berbohong. Menurut Buni Yani, pada pukul 21.00 WIB dia masih dalam perjalanan pulang menggunakan commuter line seusai mengajar dari salah satu perguruan tinggi di Jalan Sudirman, Jakarta.

Dia baru memosting video berisi rekaman Ahok pada tengah malam.

"Saya hari Kamis ingat betul saya mengajar sampai jam 21.00 WIB. Saya naik kereta sampai Depok perlu waktu satu jam, sampai rumah 22.30 WIB. Kalau Guntur melihat postingan jam 21.00 WIB, masak dia lebih dulu melihat postingan saya daripada saya posting. Logikanya dimana? Dia memfitnah saya. Di BAP sudah dijelaskan," ujarnya.

Selain membantah pernyataan Guntur Romli, Buni Yani juga menuduh jika Guntur Romli adalah orang yang membuat video Ahok yang diposting Buni Yani menjadi viral setelah Guntur Romli melakukan screenshoot postingan Buni Yani.

"Guntur screenshot setelah saya posting. Setelah diviralkan Guntur baru semua orang kepingin tahu dan langsung lihat ke facebook saya. Karena dia timsesnya Ahok, kemudian di balik ke saya. Jadi saya penyebabnya. Mestinya Guntur itu yang ditangkap," tandasnya.





Loading...
loading...
loading...
Warning!!!situs ini hanya bertujuan untuk menyampaikan berita dari situs-situs berita yang ada di indonesia. Situs ini tidak membuat berita sendiri, situs ini hanya mempermudah para perselancar internet untuk mendapatkan berita-berita terbaru yang ada di indonesia. Di akhir artikel berita, Kami menanamkan "Link Sumber" untuk mengetahui sumber tersebut berasal. Terimakasih ;)

Populer